EMERGENCY EXIT/ PINTU DARURAT/ FIRE DOOR MURAH

Persyaratan untuk pintu exit :

  • Rute keluar harus menjadi bagian permanen dari tempat kerja.
  • Jalan keluar harus mengarah langsung ke luar atau ke jalan setapak, tempat perlindungan, jalan umum, atau ruang terbuka dengan akses ke luar. Area pembuangan keluar ini harus cukup besar untuk mengakomodasi penghuni bangunan yang kemungkinan menggunakan rute keluar.
  • Tangga keluar yang terus melampaui tingkat di mana keluarnya keluar harus diinterupsi pada tingkat itu oleh pintu, partisi, atau sarana efektif lainnya yang dengan jelas menunjukkan arah perjalanan menuju keluarnya keluar.
  • Pintu rute keluar harus dibuka dari dalam. Mereka harus bebas dari perangkat atau alarm yang dapat membatasi penggunaan rute keluar jika perangkat atau alarm gagal.
  • Pintu keluar berengsel harus digunakan untuk menghubungkan kamar untuk keluar dari rute. Pintu-pintu ini harus berayun ke arah keluar perjalanan jika ruangan itu akan ditempati oleh lebih dari 50 orang atau jika ruangan itu merupakan daerah yang berisiko tinggi.
  • Rute keluar harus mendukung beban penghuni maksimum yang diizinkan untuk setiap lantai yang dilayani, dan kapasitas rute keluar mungkin tidak berkurang dalam arah perjalanan rute keluarmenuju keluarnya buangan.
  • Langit-langit rute keluar harus setidaknya 7 kaki, tinggi 6 inci.
  • Akses keluar harus selebar 28 inci di semua titik. Di mana hanya ada satu akses keluar yang mengarah ke keluar atau jalan keluar, lebar jalan keluar harus setidaknya sama dengan lebar dari akses keluar. Objek yang diproyeksikan ke jalan keluar tidak boleh kurang lebar.
  • Rute keluar terbuka diizinkan tetapi harus memenuhi persyaratan tinggi dan lebar minimum untuk rute keluar dalam ruangan dan harus memiliki pagar untuk melindungi sisi yang tidak tertutup jika ada bahaya jatuh, kecuali jika dapat menunjukkan bahwa akumulasi akan dihilangkan sebelum ada bahaya yang menyelinap, memiliki jalan setapak yang halus, solid, pada dasarnya rata, dan tidak memiliki jalan buntu lebih dari 20 kaki.

Persyaratan untuk Keluar :

  • Pintu keluar harus dipisahkan dari tempat kerja oleh bahan tahan api  yaitu, peringkat tahan api 1 jam jika pintu keluar menghubungkan satu sampai tiga lantai, dan peringkat tahan api 2 jam jika pintu keluar menghubungkan lebih dari tiga lantai.
  • Pintu keluar hanya dapat memiliki lubang yang diperlukan untuk memungkinkan akses ke pintu keluar dari area yang ditempati di tempat kerja atau ke pintu keluar. Bukaan harus dilindungi oleh pintu kebakaran yang dapat ditutup sendiri dan disetujui yang tetap ditutup atau secara otomatis ditutup dalam keadaan darurat.
  • Pertahankan garis pandang untuk keluar dari tanda yang selalu terlihat jelas.
  • Instal tanda  EXIT  menggunakan huruf yang dapat terbaca dengan jelas.

Berikut fitur pemeliharaan, pengamanan, dan operasional untuk rute keluar :

#Standar OSHA mengharuskan pengusaha untuk melakukan hal berikut:

  • Jauhkan rute keluar dari perabot yang mudah meledak atau sangat mudah terbakar dan dekorasi lainnya.
  • Atur rute keluar sehingga karyawan tidak perlu melakukan perjalanan ke area yang berisiko tinggi kecuali jalur perjalanan terlindung secara efektif dari area yang berisiko tinggi.
  • Pastikan rute keluar tidak terhalang seperti oleh material, peralatan, pintu yang terkunci, atau koridor buntu.
  • Pastikan bahwa perlindungan yang dirancang untuk melindungi karyawan selama keadaan darurat tetap dalam kondisi baik.
  • Berikan penerangan untuk rute keluar yang memadai bagi karyawan dengan penglihatan normal.
  • Jauhkan pintu rute keluar dari dekorasi atau tanda-tanda yang mengaburkan visibilitas pintu rute keluar.
  • Poskan rambu di sepanjang akses keluar yang menunjukkan arah perjalanan ke pintu keluar terdekat dan keluar jika arah itu tidak segera terlihat. Selain itu, garis pandang ke tanda keluar harus terlihat jelas setiap saat.
  • Tandai pintu atau lorong di sepanjang akses keluar yang bisa keliru untuk pintu keluar “Bukan Akses Keluar” atau dengan tanda yang mengidentifikasi penggunaannya (seperti “Tutup”).
  • Instal tanda EXIT dalam huruf yang dapat terbaca dengan jelas.
  • Perbarui cat atau solusi tahan api cukup sering untuk mempertahankan sifat tahan api mereka.
  • Pertahankan rute keluar selama konstruksi, perbaikan, atau perubahan.
  • Menyediakan sistem alarm darurat untuk memperingatkan karyawan, kecuali jika karyawan dapat segera melihat atau mencium api atau bahaya lain pada waktunya untuk memberikan peringatan yang memadai kepada mereka.

#Berikut standar SNI mengharuskan pengusaha untuk melakukan hal berikut:

  • Koridor yang digunakan sebagai akses eksit dan melayani suatu daerah yang memiliki beban hunian lebih dari 30 perlu dipisahkan dari bagian lain dari bangunan dengan dinding yang mempunyai tingkat ketahanan api 60/ 60/ 60 atau sesuai SNI 03-1736-2000 tentang tata cara perencanaan sistem proteksi pasif untuk pencegahan bahaya kebakaran pada bangunan gedung.
  • Apabila eksit disyaratkan terpisah dari bagian lain bangunan, konstruksi pemisah harus memenuhi ketentuan yaitu pemisah mempunyai tingkat ketahanan api sedikitnya 60/ 60/ 60 atau sesuai SNI 03-1736-2000 pada eksit yang menghubungkan tiga lantai atau kurang, sedangkan yang menghubungkan empat lantai atau lebih pemisah mempunyai tingkat ketahanan api sedikitnya 120/ 120/ 120 atau sesuai SNI 03-1736-2000.
  • Di dalam bangunan tidak bertingkat yang sudah ada, ruang tertutup untuk tangga eksit harus mempunyai tingkat ketahanan api paling sedikit 60/ 60/ 60 atau sesuai SNI 03-1736-2000.
  • Bangunan yang sudah ada terproteksi menyeluruh oleh satu sistem sprinkler otomatis yang terawasi dan disetujui serta dipasang sesuai SNI 03-3989-2000, ruang tertutup untuk tangga yang ada harus memiliki tingkat ketahanan api tidak kurang dari 60/ 60/ 60 atau sesuai SNI 03-1736-2000.
  • Ruangan tertutup untuk eksit tidak boleh digunakan untuk maksud di luar kegunaannya sebagai eksit, dan bila dirancang demikian dapat digunakan sebagai daerah tempat berlindung.
  • Jalan terusan eksit yang melayani pelepasan dari satu ruang tertutup untuk tangga harus mempunyai tingkat ketahanan api yang sama dan proteksi bukaan mempunyai tingkat proteksi kebakaran seperti dipersyaratkan untuk ruang tertutup untuk tangga dan harus terpisah dari bagian lain dari bangunan.
  • Jendela kebakaran sesuai ketentuan yang berlaku tentang perlindungan terhadap bukaan, dipasang pada satu pemisah di dalam bangunan yang diproteksi menyeluruh oleh suatu sistem sprinkler otomatis yang terawasi dan disetujui serta dipasang sesuai SNI 03-3989-2000.
  • Penyebaran api untuk bahan finis interior pada dinding, langit-langit dan lantai harus dibatasi sampai kelas A atau kelas B dalam ruang tertutup untuk eksit sesuai ketentuan yang berlaku untuk bahan finis interior dinding, lantai, dan langit-langit.
  • Sarana jalan keluar harus dirancang dan dijaga untuk mendapatkan tinggi ruangan seperti yang ditentukan di dalam standar ini dan harus sedikitnya 2,3 m dengan bagian tonjolan dari langit-langit sedikitnya 2 m tinggi nominal di atas lantai finis. Tinggi ruangan di atas tangga minimal 2 m dan diukur vertikal dari ujung anak tangga ke bidang sejajar dengan kemiringan tangga.
  • Pada bangunan yang sudah ada tingginya langit-langit tidak kurang dari 2,1 m dari lantai dengan tanpa penonjolan di bawah 2 m tinggi nominal dari lantai.

Berikut adalah ketentuan minimum dari rencana pencegahan kebakaran :

  • Daftar semua bahaya kebakaran utama, penanganan dan prosedur penyimpanan yang tepat untuk bahan berbahaya, sumber penyulutan potensial dan kontrolnya, serta jenis peralatan perlindungan kebakaran yang diperlukan untuk mengendalikan setiap bahaya besar.
  • Prosedur untuk mengontrol akumulasi bahan limbah yang mudah terbakar.
  • Prosedur untuk pemeliharaan rutin perlindungan yang dipasang pada peralatan penghasil panas untuk mencegah pengapian material yang mudah terbakar secara tidak sengaja.
  • Nama atau jabatan pekerja yang bertanggung jawab untuk memelihara peralatan untuk mencegah atau mengendalikan sumber api atau kebakaran.
  • Nama atau jabatan pekerja yang bertanggung jawab untuk mengendalikan bahaya sumber bahan bakar.
  • Selain itu, ketika Anda menugaskan karyawan untuk suatu pekerjaan, Anda harus memberi tahu mereka tentang bahaya kebakaran yang mungkin mereka hadapi. Anda juga harus meninjau dengan setiap karyawan bagian-bagian rencana pencegahan kebakaran yang diperlukan untuk perlindungan diri.

Untuk melindungi dari kejadian darurat kebakaran yang disebabkan beberapa penyebab seperti, pembakaran, arus pendek listrik, kebocoran gas, ledakan dan kelalaian-kelalaian ( human error lainnya ). Firedoor Dirancang untuk memenuhi persyaratan hidup keselamatan dalam berbagai jenis bangunan dan struktur, yang terkotak untuk mencegah penyebaran api, pintu-pintu ini melengkapi sistem pemadam kebakaran pasif yang ada.

Mengapa pilih Djaya Cipta Pratama ?

– Siap, mudah dan cepat pengistalasian

– Pabrikasi sesuai dengan spesifikasi dan kebutuhan anda

– Bergaransi dan bersertifikasi

– Masa pabrikasi maksimal 15 hari (disesuaikan dengan quantity pemesanan)

– Dapat diuji test kebakaran

– Presisi sesuai dengan ukuran

Silahkan kunjungi workshop kami di Jl. Raya Cimindi No. 200 Bandung atau

Telepon 022 6650455 | 087722567560 | 089652665915 | 083820080508

Mail : djayaciptapratama@yahoo.co.id

Leave a Reply