Validasi Tool (Mold, Dies, Jig) dan Mesin

Pada saat kita membuat atau membeli tool dan/ atau mesin, sering muncul pertanyaan, apakah benar tool dan/ atau mesin yang kita buat atau beli, sudah mampu memenuhi kebutuhan produksi kita secara masal ?? Artinya mesin dan/ atau tool yang kita buat atau beli tidak hanya bagus pada saat pembuatan sample, atau bagus pada saat trial dalam jumlah jumlah yang sedikit, namun juga mampu memproduksi produk sesuai tuntutan spesifikasi dalam jumlah yang banyak atau dalam skala produksi masal. Misalnya :

Mesin CNC yang kita beli dikatakan memiliki kepresisian 0,01 mm. Benarkah mesin tersebut memiliki kepresisian sesuai
spesifikasi yang tertera dalam manual mesin ? bagaimana kita membuktikan bahwa mesin yang kita beli memang memiliki
tingkat kepresisian sesuai yang tertera pada buku manual ?

Dies atau mold. Benarkah dies yang kita buat atau beli telah mampu menghasilkan produk sesuai tuntutan toleransi
produk ? Bagaimana membuktikan bahwa dies atau mold yang kita buat atau beli memang mampu digunakan dan
menghasilkan produk sesuai tuntutan spesifikasi yang kita butuhkan ?

Approval Sample tidak cukup sebagai acuan approval tool dan/ atau mesin.
Seringkali approval sample dijadikan acuan standard bagi approval tooling dan/atau mesin. Jika sample sudah sesuai spesifikasi produk, maka dikatakan tooling dan/ atau mesin yang kita buat atau beli sudah sesuai. Akan tetapi sebenarnya approval sample belumlah cukup. Pelajari ilustrasi sebagai berikut:
→ Kita membuat/ membeli mesin dengan kepresisian 0,01 karena tuntutan spesifikasi produk kita adalah � 0,5.
→ Setelah mesin terpasang, kemudian kita melakukan trial mesin.
1. Misalnya kita ingin membuat produk dengan ukuran 30 � 0,5.
2. Sample hasil produksi kita ukur, dan hasilnya 30,01.
3. Karena mesin menghasilkan produk dengan penyimpangan 0,01 mm, maka kita katakan mesin sudah OK, sesuai
dengan spesifikasi kepresisian mesin.
→ Akan tetapi benarkah mesin tersebut secara produksi masal akan selalu menghasilkan penyimpangan maksimal 0,01 mm ?
Untuk itu kita perlu melakukan validasi mesin.
1. Misalnya kita melakukan produksi masal sebanyak 100 pc
2. Kemudian hasilnya kita ukur. Hasil pengukuran adalah sebagai berikut 30,01/ 30/ 30, 005/ 29,995/ 30/ 30,005/ 30, 015,
dst.
3. Ternyata output produksi memiliki variasi antara 29,995 s/d 30,015 atau memiliki lebar variasi sebesar 0,02 (30,015
dikurangi 29,995)
4. Variasi mesin 0,02 sedangkan spesifikasi dari manual mesin menyatakan kepresisian mesin 0,01. Hal ini menandakan
bahwa mesin masih belum mampu memenuhi standard spesifikasi sesuai yang tertera dalam manual mesin.

→ Ternyata jika kita memproduksi suatu part dalam jumlah yang relatif cukup, maka kita akan mendapatkan hasil yang
tidak selalu sama, terdapat variasi hasil produksi, seperti yang digambarkan dalam ilustrasi sebagai berikut

Validasi Tool dan/ Atau Mesin
Belajar dari permasalahan tersebut diatas, maka kita perlu melakukan validasi tool dan/ atau mesin untuk memproteksi timbulnya masalah pada saat produksi masal.

• Bertujuan untuk memastikan kemampuan tool dan/ atau mesin
dalam menghasilkan produk dengan variasi yang kecil sesuai
standard spesifikasi mesin dan/ atau tools yang diharapkan.
• Membandingkan �Aktual variasi output hasil produksi� dengan �Tuntutan spesifikasi produk� Berikut penjelasan tentang
validasi tool dan/ atau mesin :

→ Variasi hasil produksi kita peroleh berdasarkan aktual hasil produksi. Kita dapat mengukur variasi output produksi
dengan menghitung besar variasi menggunakan acuan 6 → ( 6 standard deviasi) → Sedangkan spesifikasi kita bisa
peroleh berdasarkan
o Tingkat kepresisian mesin. Misalnya spesifikasi mesin menurut manual mesin adalah 0,01 mm, maka spesifikasi yang
menjadi acuan kita adalah 0,01 mm.
o Untuk acuan validasi mold/ dies/ jig, maka spesifikasi produk bisa menjadi acuan spesifikasi kita. Misalnya Customer
mengharapkan dies mampu menghasilkan produk dengan dimensi 30 � 0,05, maka ukuran tersebut akan menjadi
acuan spesifikasi.

→ Langkah selanjutnya adalah membandingkan variasi hasil proses produksi dengan tuntutan spesifikasi, seperti ilustrasi
sebagai berikut :

→ Ilustrasi diatas dapat memberikan gambaran kepada kita apakah mesin dan/ atau dies/ mold/ jig yang kita buat atau beli secara produksi masal mampu memenuhi tuntutan kita.

Case Study Approval Tooling
Note : case study diambil berdasarkan kasus real, berdasarkan pengalaman dalam pelaksanaan tindakan perbaikan terhadap customer claim disalah satu perusahaan. Sebuah perusahaan komponen automotive ingin membuat produk seperti ilustrasi gambar sebagai berikut :

Salah satu ukuran penting pada produk tersebut adalah jarak 175. Jika dimensi 175 melebihi spesifikasi, produk tidak bisa dipasang. Permasalahan pada proses ini adalah:
Dimensi 175 yang sebelumnya sudah OK, bisa menjadi keluar spesifikasi akibat adanya tarikan welding.
• Dan untuk mengatasi permasalahan ini dibuatkan pelat penahan jarak 175 untuk mengatasi dampak tarikan las, seperti ilustrasi berikut :

Trial produksi dilakukan, dan didapatkan 3 sample dengan hasil ukuran 174,7/ 175/ 174,9. Berdasarkan hasil tersebut, maka tooling dinyatakan OK dan proses produksi masal bisa dilakukan.

Walaupun sample sudah OK, dan tooling sudah diaprove, namun ternyata masih terdapat beberapa claim dari customer: �Produk tidak bisa dipasang, ukuran 175 out of spec�. Lalu apa yang salah dengan metode atau sistem ini, sehingga masih terdapat beberapa customer claim ??

Seperti penjelasan teori sebelumnya, approval sample belumlah cukup, kita perlu melakukan validasi tooling. Ternyata hasil Validasi tooling menunjukkan informasi sebagai berikut :

Dari hasil validasi didapat suatu kesimpulan sebagai berikut:
• Lebar variasi produksi sudah relatif kecil
• Namun posisi variasi memiliki kecenderungan berada di spesifikasi atas, bahkan ada beberapa produk yang keluar spesifikasi
(produk yang akhirnya diclaim oleh customer)
• Dari hasil uji statistik diketahui ukuran jarak penahan seharusnya lebih kecil dari 175 atau tepatnya 174,84 (angka 174,84
diperoleh melalui proses perhitungan statistik)
• Uji statistik bisa membantu kita dalam membuat keputusan secara lebih tepat dan mengurangi jumlah trial error pada saat
pembuatan tooling.

Kesimpulan
Dengan memahami konsep validasi mesin/ tooling, maka langkah selanjutnya adalah “memastikan bahwa mesin/ dies/ mold/ jig yang kita buat atau beli, �Secara produksi masal telah mampu memenuhi tuntutan spesifikasi yang kita harapkan”, sehingga produksi masal bisa berjalan dengan sedikit masalah/ hambatan.

Facebook Comments

Leave a Reply